Pertamina Operasikan SPBG Mampang

Pertamina Operasikan SPBG Mampang

Kamis, 16 Mei 2013 – 19:40:30 WIB
Ramdhan

SatuNegeri.com – PT Pertamina (Persero) secara resmi mengoperasikan SPBG Mampang yang merupakan hasil program revitalisasi yang dijalankan perusahaan untuk mendukung kebijakan pemerintah untuk mendiversifikasi energi di Indonesia. Peresmian SPBG Mampang dilakukan hari ini (16/5) oleh Wakil Menteri ESDM Susilo Siswo Utomo yang didampingi oleh Direktur Utama Pertamina Karen Agustiawan, Direktur Gas Pertamina Hari Karyuliarto, dan Direktur Pemasaran dan Niaga Hanung Budya.

Karen mengatakan revitalisasi ini merupakan pilot project yang dilakukan antara Pertamina dengan sejumlah pihak yaitu Pemprov DKI Jakarta dan Pemerintah Korea Selatan. Dengan revitalisasi, SPBG Mampang memiliki total kapasitas gas sebesar 0.5 juta standard metric kubbik per hari (MMSCFD).

Revitalisasi SPBG Mampang yang merupakan aksi korporasi Pertamina, lanjut Karen, dilakukan sebagai bentuk dukungan Pertamina dan juga Pemprov DKI Jakarta dalam upaya membantu pemerintah pusat mewujudkan hasil konvensi PBB terkait perubahan iklim, dengan salah satu komitmen yang menjadi perhatian pemerintah Indonesia adalah program penggunaan energi ramah lingkungan atau Program Langit Biru.

Program Langit Biru yang pernah digerakkan sebelumnya merupakan program yang berkesinambungan dengan program diversifikasi BBM ke BBG yang dicanangkan pemerintah pusat melalui Peraturan Presiden No.64 tahun 2012 tentang Penyediaan, Pendistribusian, dan Penetapan Harga BBG CNG untuk transportasi. Pertamina sebagai BUMN energi nasional, mendapat tugas sebagai pelaksana penyediaan dan pendistribusian bahan bakar CNG tersebut.

Sebagai pelaksana tugas tersebut, Pertamina kemudian menggandeng Pemprov DKI Jakarta untuk mewujudkan pilot project mengingat DKI Jakarta merupakan wilayah dengan konsumsi BBM paling besar di negeri ini. “Kami juga melihat bahwa kebijakan ini tepat diterapkan di wilayah DKI Jakarta karena sejalan dengan rencana penambahan jumlah armada bus Trans Jakarta yang ditetapkan oleh Pemprov DKI yang di satu sisi membutuhkan ketersediaan BBG CNG dan infrastruktur SPBG yang memadai.”

Dengan dioperasikannya hasil revitalisasi SPBG Mampang ini, diharapkan kebutuhan BBM CNG Bus TransJakarta khususnya, terutama yang beroperasi di wilayah Jakarta Selatan akan dapat terpenuhi dengan lebih baik lagi. Dan tentunya, Pertamina juga akan terus melakukan upaya serius untuk mengembangkan SPBG lain baik yang didanai oleh APBN maupun yang akan kita lakukan sebagai aksi korporat.

“Selain itu, mengingat Bus Trans Jakarta merupakan salah satu pilihan transportasi massal bagi warga ibukota Jakarta, dengan adanya SPBG ini diharapkan layanan maksimal juga akan dapat Pertamina peruntukkan bagi transportasi lain berbahan bakar gas CNG yang diberi nama ‘Pertamina Envogas’ baik angkutan kota, taksi, bajaj, maupun kendaraan pribadi,”imbuh Karen.

Tinggalkan komentar

20 Mei 2013 · 9:59 PM

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s