EMISI ENERGI KOTOR: Indonesia Penghasil Ke-4 Terbesar Pada 2020

Gas emission

Foto: newsfirst.lk

Anugerah Perkasa
Sabtu, 26 Januari 2013 | 11:21 WIB

JAKARTA: Indonesia menempati urutan keempat penyumbang emisi energi kotor terbesar pada 2020 terkait dengan semakin maraknya ekspansi bisnis batu bara di Tanah Air dan kegiatan ekspor komoditas tersebut.

Hal itu disampaikan Greenpeace International dalam laporan terbarunya yang dirilis pekan ini, Point of No Return: The Massive Climate Threats We Must Avoid.

Menurut organisasi tersebut, industri fosil global tengah merencanakan 14 proyek migas dan batubara secara massif yang akan menghasilkan emisi karbon baru pada 2020.

Dalam peta 14 proyek tersebut, China menjadi penyumbang terbesar utama pada 2020 dengan ekspansi pertambangan batubara.

Pada tahun itu, emisi karbon dari batubara negara tersebut mencapai 1.400 juta ton karbondioksida.

Kemudian disusul oleh Australia dengan ekspansi ekspor batubara (760 juta ton), Arctic dengan pengeboran minyak (520 juta ton) dan Indonesia dengan ekspansi ekspor batubara (460 juta ton).

“Pembakaran batubara, minyak dan gas dari 14 proyek besar yang dibahas dalam laporan ini secara signifikan akan mendorong emisi atas apa yang para ilmuwan iklim identifikasi sebagai bujet karbon, jumlah CO2 tambahan yang tidak boleh dilampaui untuk menjaga perubahan iklim di luar kendali,” kuti Greenpeace dalam rilisnya Sabtu (26/1/2013).

Organisasi lingkungan itu menyatakan besarnya emisi tersebut mengakibatkan ongkos yang yang besar pula, yakni miliaran uang akan dihabiskan untuk menghadapi kehancuran akibat iklim yang ekstrim, penderitaan manusia yang tak terhitung serta kematian jutaan orang karena dampak pada 2030.

Proyek penghasil emisi kotor selanjutnya adalah Amerika Serikat dengan ekspansi ekspor batubara (420 juta ton), Irak dengan pengeboran minyak (420 juta ton) serta Kanada dengan pasir tar (420 juta ton).

Disusul dengan  pengeboran lepas pantai di Meksiko (350 juta ton), Brazil dengan pengeboran lepas pantai (330 juta ton), pengeboran minyak di Kazakhstan (290 juta ton).

Selanjutnya pengeboran gas di Amerika Serikat (280 juta ton), pengeboran gas di Afrika (260 juta ton), pengeboran gas di Laut Kaspian (240 juta ton), serta eksploitasi pasir tar di Venezuela (190 juta ton).

“Industri bahan bakar fosil itu akan menghasilkan karbondioksida baru pada 2020 dan menunda aksi atas perubahan iklim lebih dari satu dekade,” demikian Greenpeace.

Tinggalkan komentar

Filed under Energi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s